Korban Beauty Vlogger

Menjadi terlihat cantik menjadi impian “sebagian” kaum wanita. Artinya cantik yang saya maksud di sini tidak pakai embel embel inner beauty atau cantik hatinya atau apalah itu, melainkan cantik fisik. Lebih tepatnya lagi cantik karena perawatan. Cantik karena dandan. Cantik karena ditopengilah kasarnya.

Ada yang bilang menjadi tua adalah takdir. Tapi untuk terlihat tetap muda dan cantik adalah pilihan. Terutama di jaman sekarang, menutupi keriput di kulit bukan hal yang sulit. Ga perlu sampai program operasi plastik duluhlah, mari bicara yang gampang aja. Penggunaan produk skin care hingga make up misalnya. Masalah harga bisa menyesuaikan budget. Harga toh bervariasi. Murah, menengah, mahal, mahal banget, mahal bikin jejerit hingga mahal sampai ngejual organ seperti kata Suhay Shalim. Haha..

IMG_7466.jpeg

Sekarang mari fokus bicara make up. Ga usah merambah kemana mana. Saya sendiri bukan seorang yang terlalu menggilai make up. Artinya kemana mana harus mekapan. Jadi tergantung mood.

Tak jarang saya keluar tanpa mekapan sama sekali, bahkan mekap yang paling standart seperti bedak, lipstick sekalipun. Paling cuma menggunakan moisturizer. Tapi bukan berarti perlengkapan make up tidak ada. Kebanyakan cuma jadi penghias lemari rias. Kecuali kalau lagi rajin ya baru mekapan. Bisa full make up.

Bukan baru baru ini saya rajin menonton tutorial make up dari para beauty vlogger di youtube. Sudah lama. Tapi hanya sebatas nonton. Rasanya suka aja melihat transformasi before afternya. Suka takjub dengan keahlian mereka. Bikin eyeshadownya itu loh gradasi warnanya keren keren banget. Uda gitu cepat banget ngeblendnya. Kelihatannya gampang padahal setelah dipraktekin susahhhhh!

IMG_7472.jpeg
ABH eyeshadow palette : Prism, Norvina dan Soft Glam. Sekilas warna warnanya sama ya tapi sebenarnya tidak. Dan masing masing palette ada beberapa yang warna bener benar berbeda.

Saya pernah mencoba bikin smokey eyes. Hasilnya? mirip hantu kena tonjok. Hahaha. Perasaan kalau bikin sendiri tanpa harus mengikuti tutorial berasa lebih gampang deh dan hasilnya pun lebih bagus.  Mungkin karena lebih feel free kali ya dan saya belum terbiasa menggunakan brush. Biasanya cuma pakai ujung jari. Kalaupun ada brush ya itu tadi cuma jadi penghias meja rias. Sampai akhirnya pelan pelan saya coba beberapa kali. Lama lama tangan saya jadi lebih rilex (baca meski tetap sedikit kaku). Meski hasilnya masih jauh banget dari kata bagus. Apalagi penggunaan warna untuk menghasilkan gradasi yang sempurna masih minim pengalaman banget. Sejauh ini cuma main sikat seenak jidat.

IMG_7487
Fresh Glow Satin Blush Soft Pink. Tapi di foto kok seperti warna coklat muda ya..
IMG_7484.jpeg
Sebelumnya saya pernah menggunakan produk body butter dari Estelle & Thild Stockholm. Kemudian berganti dengan produk apotek karena store yang menjual produk ini tutup di kota terdekat tempat saya tinggal. Akhirnya pas ke Stockholm beberapa waktu lalu, saya tertarik mencoba Sheer Shimmer Healty Glow Sun Powdernya. Menurut saya, shimmer tapi dijadikan contour dan blush on juga bisa. Mudah diaplikasikan dan langsung terlihat hasilnya.  Di kemasan juga tertulis jika produk sudah mendapat certified organic.

Karena niatnya cuma pengen menonton, akibatnya produk apapun yang digunakan dan direkomen para beauty vlogger ga sampai membuat saya harus membeli produk yang mereka pakai. Kalaupun saya harus membeli paling murni karena inisiatif saya sendiri.

Tapi entah mengapa belakangan ini kuantitas menonton tutorial make up semakin menjadi jadi. Ga hanya di youtube, video singkat seperti di instagram pun saya suka liat. Bahkan sampai ngefollow beberapa brand make up di instagram. Tadinya saya beneran ga tertarik loh apalagi sampai follow instagram segala. Tapi sekarang suka banget apalagi untuk tutorial eyeshadow.

Dan puncaknya saya percaya dan tergiur untuk membeli produk yang direkomen oleh mereka. Salah satunya produk seri eyeshadow palette dari Anastasia Baverly Hills (ABH) dan foundation Dior. Meski brandnya sudah tak asing di telinga, tapi justru saya baru tertarik membeli setelah salah satu beauty vlogger Indonesia merekomendasikan.

Sejauh ini sih produknya relatif memuaskan. Full coverage dan mudah diblend. Warnanya juga pigmented. Sedang beberapa produk lain yang saya pakai murni saya beli karena memang sudah cocok dengan produknya. Seperti Estelle & thild Stockholm, smashbox, clinique, ga perlu sebut semua (malas nulis mak). Berhubung saya lagi fokus bikin eyeshadow ala ala beauty vlogger, palette ABH tidak mengecewakanlah. Pigmented hasilnya.

IMG_7493 (1).jpeg
Dior Prestige Le Cushion Teint De Rose. Selain kemasannya yang kece, spongenya lembut, harumnya juga enak banget dicium. Aroma parfume gitu deh. Hasil fondinya juga coveragelah. Setidaknya bintik di wajah saya tersamarkan. Hahaha. Rekomen menurut saya. Ga salah saya mengikuti saran si beauty vlogger terkenal itu. Untuk harga sih buat saya lumayan mahal ya. Tapi worth it kok.

Berikut hasil gores gores makeup selama latihan beberapa kali. Belum keliatan konsep make upnya. Belum berkarakter. Masih acak adut. Contournya juga masih samar. Hahaha.

Saya mencoba pakai lashes palsu. Ohhh my God…..hahaha……daku tersiksa!

Nah cerita tentang lashes palsu ini memang bener sangat memegang peranan penting untuk kesempurnaan look eyeshadow. Warna eyeshadow terlihat lebih oke setelah dipasangkan dengan si bulu mata kawe ini. Begitu dibuka dan dilepas langsung berasa banget bedanya. Warna eyeshadow terlihat kurang keluar. Jadi ga heran jika mostly beauty vlogger selalu menggunakan lashes palsu di tutorial make up mereka. Untungnya sudah banyak lashes palsu yang dikemas lebih halus. Jadi lebih mudah menyesuaikan ke matalah apalagi untuk pemula. Menjadi cantik kan harus menahan sakit katanya. Haha..

Trus untuk apa sampai belain make up beginian? yaaaaa tidak untuk apa apa sih mak! cuma penasaran pengen nyobain aja. Dan ternyata asik juga. Hitung hitung terlihat lebih keceehhhh….ups!

Saya pun tidak bisa memastikan sampai kapan menggores gores make up di wajah saya. Jangan jangan bulan depan uda bosan dan letoi. Who knows…dibawa senang saja. Hidup jangan terlalu serius shayyyyy!

img_7500
Beberapa produk yang saya pakai. Mulai dari fondi, shimmer, highlights, blush on, eyeshadow palette, glitter, primer, dan concealer. Nihil contour, eyelinear, eyeliner, eyebrows pencil dan lipstick. Mau motoin lagi malas jadi nyomot foto dari tulisan saya tentang Belanja Online. Haha.. 

Berikut di bawah ini hasil make up yang saya racik (catet ya : RACIK! hahaha apaan coba diracik). Make up super abal abal. Beneran belum berkarakter hasilnya. Begitupun sudah lumayanlah menipu publik kalau wajah asli saya sebenarnya jauh lebih berantakan.

Sebenarnya agak malas nampilin wajah gede gede di blog. Lebih dari satu pula. Kalau di instagram sih masih mending karena saya privat. Tapi ya sudahlah, sapa tau dengan melihat hasil make up foto foto di bawah ada yang berniat ngajari saya tips bermake up yang lebih bagus? Saya tunggu….twink!

4CF71BBC-EB29-41C8-B8AF-5BF9530BC10D (1).jpeg
Saya suka warna lipsticknya. Produk Viva La diva Iris Mate 308 dan harganya murah! Warna aslinya violet terang dan saya beri lipliner warna pink serta lipgloss pink. Warnanya lebih rich. 
IMG_8714
Eyeshadownya pakai palette Prism dan Soft Glam dari ABH. Suka warna warnanya dan menjadi hancur berantakan ketika diaplikasikan oleh tangan saya. Haha..
30861D6A-81C9-42EB-9180-043A5799F9C1
Contournya kurang tegas. Tapi sudahlah…
C910BF6E-7C5C-4228-81D3-890B71EDAE7B
Salah satu warna lipstick kesukaan saya. Sudah lama setia pakai produk Loreal Color Riche Matte 633 Moka Chic. Beberapa produk lipstick lain dengan warna yang agak mirip justru jarang saya pakai. Lebih cocok dengan produk satu ini. Saya sudah beli sampai 3 kali. Harga juga terjangkau. Cuma di foto ini saya combine dengan Loreal Color Riche Matte 634 Greige Perfecto dan lipliner warna coklat. Warna aslinya lebih soft. Untuk smokey eyesnya belum kelihatan sukses 😦

When in Sweden (Part 2) Perubahan Selera Terhadap Beberapa Jenis Makanan

Melanjuti tulisan sebelumnya yang pernah saya tulis di sini, kali ini saya akan bercerita tentang perubahan selera terhadap beberapa jenis makanan. Jika tadinya suka banget terhadap jenis makanan tertentu menjadi kurang begitu suka. Demikian sebaliknya yang tadinya tidak suka menjadi suka. Perubahan mana saya rasakan setelah sekian tahun menetap di Swedia. Apa saja?

1. Makanan beraroma Dill

Dill semacam herbal yang beraroma tajam. Tajam banget menurut penciuman hidung saya. Pertama sekali mencium aromanya berasa aneh. Benci bangetlah. Menyantap makanan berbahan dill tentunya lumayan menyiksa saya di awal awal. Sepenglihatan saya, makanan Swedia itu lumayan sering dicampur dengan dill. Daging dan ikan terutama ikan salmon biasanya selalu menggunakan bahan campuran dill. Tak cuma itu, berbagai jenis pickled dan smörgås (open sandwich ala Swedia) pun menggunakan dill.

IMG_8135
Contoh tanaman dill segar (dibelakang selada air)
IMG_3633
Dill kering dalam kemasan botolan

Akibatnya lama kelamaan hidung dan lidah saya terbilang sering mencium aroma dan merasakannya. Waktu perlahan lahan menyesuaikan ke lidah saya. Ternyata memang enak. Apalagi salmon bercampur dill. Serasi sekali. Makan salmon tanpa dill rasanya seperti makan lalapan tanpa sambel pedas. Saya suka!

Sekarang stok dill menjadi wajib ada di dalam lemari dapur saya.

IMG_7984
Olahan salmon menggunakan dill
IMG_8141
Half egg, salah satu menu terkenal di Swedia yang sering menggunakan dill sebagai garnis

2. Makanan Bersaos Menyerupai Selai

Ya Tuhan….di awal awal beneran jonggg banget setiap melihat suami makan pakai saos yang mirip selai. Kebayang ga sih makan nasi pakai selai? Atau makan kentang daging pakai selai? roti pakai selai iya. Haha..

Nah kalau di Swedia makanan berat seperti kentang dan daging sangat sering disantap barengan saos yang mirip selai. Tepatnya selai lingonberry atau berbagai jenis current. Rasanya asam manis. Ada juga yang diolah menjadi jelly jam.

Mostly jenis selai yang digunakan untuk makanan berat berasal dari lingonberry dan red/blackcurent. Bukan strawberry, blueberry, nenas, mangga atau buah lainlah. Mungkin karena pertumbuhan lingon berry sangat subur di hutan Swedia. Bisa diambil secara gratis.

IMG_8086
Menu daging menggunakan selai lingon
IMG_8136
Swedish meatballs with lingonberry sauce

Untuk lingonberry konsistensinya lebih encer dan biasa dimakan sebagai pelengkap rasa Swedish meatballs maupun steak. Sedangkan blackcuuret/redcurrent sering dijadikan jelly jam (lebih padat). Nah jelly jam ini biasa digunakan untuk daging dagingan seperti beef steak atau moose steak.

IMG_8137
Lingon buatan sendiri. Hasil metik di hutan. Buahnya seperti gambar di bawah ini.

Dan lagi lagi makanan yang disantap dengan selai mulai cocok di lidah saya. Perlahan namun pastilah ceritanya. Malah terkesan nancep poll dan sayaaa sukaaaa! Saya harus mengakui jika menyantap menu seperti steak daging barulah sempurna kelezatannya jika dilengkapi selai.

IMG_8094
Meatloaf with gele (baca : huelle) yang mirip jelly jam. Enak!

3. Susu

Saya benci susu! beneran!

Dulu kalau minum susu rasanya tersiksa sekali. Ribet bangetlah sampai harus menutup hidung dan sering sekali berasa mau muntah habis nyium aromanya. Aroma coklat, vanila atau apalah itu ga akan ngaruh. Bauk!

IMG_8284.jpg

Tapi sejak tinggal di Swedia lidah saya lumayan bertenggang rasa dengan produk fresh milk di sini. Aroma dan rasanya plain. Apalagi pilihan kadar lemaknya lengkap. Meski dibilang belum suka banget tapi setidaknya saya lumayan enjoy menikmati produk susu di Swedia tanpa harus menutup hidung. Apalagi jika dicampur dengan homemade selai blueberry. Saya nikmati banget. Enak dan segar.

4. Seafood Dingin

Makan seafood tapi sedingin suhu kulkas. Ya cuma di Swedia pertama nyoba. Dulu suka benci melihat sajian seafood dingin. Aneh aja rasanya. Apalagi kalau diundang makan atau makan di restoran, seafoodnya dingin.

Duhhh…………….langsung teringat seafood Indonesia yang tersaji lengkap dengan kepulan asapnya.

43399733965_e3df9fd04b_o
Kräfftor alias udang darat. Dimakan ketika dingin

Kebayang ga sih makan lobster, udang, kepiting tapi sedingin suhu kulkas. Beneran ga enak kalau bagi pemula. Apalagi jenis seafood di tempat saya mostly sudah melalui proses perebusan dan penggaraman terlebih dahulu. Rasanya asin tanpa ada aroma bumbu.

IMG_8109
Lobster, dimakan juga ketika dingin. Mana rasanya asin

Awal awalnya suka pusing kalau melihat suami dan beberapa orang yang saya kenal menyantap seaffod dingin. Tapi lama lama jadi terbiasa. Dan ternyata enak juga. Lebih tepatnya “daripada ga ada” ya kan. Mengharapkan sama persis dengan seaffod di tanah air ya keburu air liur kering.

IMG_8099
Smörgås dan udang dingin
IMG_8734
Half egg yang dingin dengan topping udang yang lagi lagi juga dingin

Tidak hanya seafood tapi ada beberapa jenis makanan di Swedia yang jika dimakan idealnya memang dalam kondisi dingin.

5. Salad Sayur

Saya bukan penggemar sayur tapi kalau buah iya. Namun sejak menetap di Swedia yang namanya sayur saya suka banget. Bayangkan sampai sayur mentah pun saya jadi suka. Setiap makan ke restoran selalu makan salad. Dan porsinya lumayan. Apalagi dressing salad di Swedia menurut saya memang enak.

Dulu hanya salad buah yang saya suka. Jadi ceritanya ketika suami berkunjung pertama sekali ke Indonesia sekitar 5 tahun lalu, kami berdua pernah makan di salah satu restoran pizza. Lalu dia pengen makan salad. Saya bantuin mengambil salad tapi hanya bagian buahnya yang saya pilih. Jelas dia bingung. Karena yang dia tau kalau untuk makan ya salad sayur bukan buah. Haha..

6. Es Krim

Kalau ini kebalikannya. Dari yang dulunya suka banget menjadi kurang begitu suka. Tapi bukan berarti tidak mau memakan sama sekali loh. Kuantitasnya aja yang jauh berkurang.  IMG_8090

Jika dulu saya sangat menyukai es krim, sekarang malah tidak terlalu suka. Dulu yang namanya segala jenis es krim saya suka. Mulai dari es krim kampung sampai es krim yang harganya lumayan nguras dompet. Dulu kalau makan es krim rasanya ga pernah puas dan pengen nambah terus.

IMG_8103

Ironisnya setelah sampai di Swedia, dimana es krim yang enak itu gampang didapat malah semakin kurang suka. Awal awal sih doyan banget sampai winter pun tetap nyantapin es krim. Lama lama eneg. Haha..

IMG_8096

Apa karena porsinya banyak banget dan es krimnya terlalu enak, jadi berasa cepat kenyang. Mungkin juga karena kuantitas memakan es krim yang lumayan sering menjadikan diri ini cepat bosan. Tapi bukan berarti saya tidak mau memakan es krim lagi loh. Kuantitasnya saja yang sudah jauh berkurang.

7. Coklat

Eropa itu sarangnya coklat enak toh. Swedia saja yang bukan penghasil coklat terenak bisa enak banget coklatnya. Dulu saya kalau beli coklat ga rela berbagi dengan siapapun. Apalagi coklat enak di tanah air itu buat saya lumayan mahal.

IMG_8139

Hingga ketika menetap di Swedia dan melihat banyaknya tumpukan coklat enak di rak supermarket, entah mengapa disitulah diri ini berasa eneg. Berasa melihat butiran beras (lebay) dan akhirnya rasa cinta itupun berlalu, menghepas, menjauh, dari yang namanya coklat. Haha..

IMG_8104

Jadi kalau sekarang jarang sekali saya ngunyah coklat. Semisal pengen makan coklat ya cuma sekedar. Apalagi saat perayaan natal, duhhh pusing kepala kakak nih. Coklat sana sini.

8. Potato Chips

Ini lagi ya Tuhan…………favorite saya banget dulu. Makannya ga satu satu tapi langsung segenggam masuk mulut. Rakus! Haha..

IMG_8270.jpg

Tiba di Swedia perlahan lahan kecintaan dengan potato chips semakin berkurang. Padahal kentang asli loh. Dan lagi lagi dikarenakan terlalu sering melihat bungkusan potato chips yang segede gede gaban di rak supermarket, membuat diri ini berasa kalau cemilan yang satu ini bukan sesuatu yang luar biasa lagi. Apalagi pengaruh rasanya yang lumayan asin. Tapi meskipun begitu, sesekali saya masih mau ngemil potatos chips. Tapi jarang sekalilah.

Kalian ada yang seperti saya ga, lama lama memiliki selera makan terhadap makanan tertentu menjadi berubah? 

Drama Belanja Online

Online shop mamaaaahhhhh! ouyeeeeeee! 

Sistem belanja yang sangat digandrungi. Mendunialah. Bahkan teror iklannya tak lelah lelah bermunculan di timeline media sosial. Harga yang konon lebih murah, praktis, waktu yang efisien, model barang komplit, modal keahlian ngutak ngatik handphone laptop udah deh…….tarik mang! Gampang kan. Tidak perlu keluar rumah atau macet macetan barangkali? Inilah yang menjadi beberapa alasan mengapa online shop mendapat tempat di sini *menunjuk dompet dan kartu*. 

Jadi begini….

Saya dan suami bisa dibilang generasi kolot yang tidak terlalu menggemari dunia online shop. Artinya bukan menjadi kebiasaan kami belanja di online shop dengan kuantitas yang terbilang sering. Tapi jika dibilang pernah……iya!

Tentu kami punya alasan, terkhusus saya pribadi (suami bukan type yang suka belanja) untuk lebih memilih berbelanja dengan sistem konvensional dibanding belanja online.

Sebenarnya belanja online maupun konvensional sama sama punya keasikan tersendiri bagi orang yang menyukai. Tinggal pilih aja. Warga bumi semakin berubah wajar. Teknologi semakin maju dan sistemnya makin canggih. Kalau ada yang praktis ngapai pilih yang ribet? Bukan begitu? Apalagi dengan belanja online efisiensi waktu lumayan berasa bagi sebagian besar orang yang cocok dengan sistemnya. Koleksi barang barang di online shop pun tak kalah menggoda selera. Harus diakui itu.

Tapi buat saya yang namanya berbelanja bukan sekedar membeli. Ibarat ke warung beli gula telor lalu cussssss langsung pulang, bukan begitu. Belanja itu sekalian terapi. Terapi dengan barang barang yang ada di depan mata secara real. Apalagi kalau barang yang dibeli terbilang tidak murah, buat saya sangatlah tidak puas hanya dengan melihat gambar. Barang harus bisa disentuh dulu, dipegang pegang, dielus elus, dicium jika perlu, dicoba warna ini itu, bongkar lagi coba lagi, cocok bayar, bawa pulang tanpa harus menunggu berhari berminggu bahkan berbulan. Di situ nikmatnya. Buat saya loh.

Apalagi pengalaman saya, barang yang saya beli secara online semuanya harus saya ambil ke kota. Tidak diantar ke rumah. Mengapa? karena kejauhan rumah saya. Jadi sama saja. Mending beli di toko atau storenya langsung. Semisal kurang cocok? ya tinggal tukar lagi tanpa harus mengirim kembali (yang mengirim kembali ini saya paling malas). 

Kalau beli di toko dan ada masalah, kesempatan berbicara dan bertatap muka langsung dengan petugas lebih terbuka dan lebih puas. Setidaknya sudah tau tempat yang akan didatangi. Ga perlu jauh jauhlah. Apalagi kalau pakai berantem dengan petugas tokonya kan lebih enak tatap muka langsung. *saya beri kesempatan untuk menertawakan gaya belanja saya yang klasik*. Haha.

Trus masalah pembayaran menggunakan kartu membuat saya semakin phobia karena semakin tingginya tingkat kriminalisasi di dunia cyber. Meski banyak website online shop yang bisa dipercaya tetap aja parno. Berbagai alasan di ataslah yang membuat saya tetap lebih tertarik berbelanja ke toko/store. Belanja langsung ke toko atau store juga pakai kartu sih. Tapi entah mengapa merasa lebih nyaman aja dibanding menulis nomor kartu di onlineshop.

IMG_7490.jpeg

Belum lagi tak sedikit pemilik toko kecil di kota terdekat saya tinggal mulai mengeluh. Income mereka berkurang. Bahkan sampai gulung tikar. Mereka harus putar otak agar tetap bertahan diantara maraknya online shop. Kasihan juga.

Saya pernah belanja online kurang lebih 6 kali. Beberapa diantaranya membuat saya kecewa. Pernah beli tshirt online shop asal USA. Tertarik membeli karena tulisan di tshirt lucu lucu. Sialnya saya salah ngeklik di kolom warna. Pas saya info ke mereka, saya cuma mendapat jawaban “sorry” karena warna tshirt tidak bisa diganti.

Uda gitu nyampenya relatif lama hampir satu bulan. Begitu nyampe ternyata tidak sebagus dan semenarik seperti yang saya lihat di website. Kadang kenyatan seperti ini yang suka bikin kecewa. Penampakan di website tak sesuai dengan harapan.

Lebih riweh lagi, pernah kejadian dimana kartu debit saya ditolak dan saya diharuskan membayar menggunakan kartu kredit. Berawal dari sebuah keinginan untuk membeli sebuah mixer roti. Intinya saya ingin mengganti mixer lama peninggalan mendiang mertua yang sudah rusak akibat ulah saya sendiri. Singkat cerita saya memilih mixer Kitchen Aid (bukan iklan dan selanjutnya saya tulis KA) sebagai pengganti mesin yang sudah rusak.

Dan setelah searching sana sini sepertinya saat itu seri lengkap si KA ini cuma ada di website A. Baca baca reviewnya tidak sedikit yang memberi pendapat jika produk KA untuk seri tertentu lumayan gampang panas jika mengadon roti dalam takaran besar. Suara juga lumayan ngiunggggg dan agak berisik.

IMG_7445.jpg
Sedikit review : KA seri professional ini sudah saya pakai hampir satu tahun. Saya puas. Suaranya tidak berisik. Ngadon roti tidak panas. Adonan relatif cepat kalis elastis. Maksimal daya tampung lupa (malas buka bukunya haha). Kurang lebih 6 liter barangkali. Untuk pengocokan telur juga sangat bagus hasilnya.  

Sampai akhirnya saya memantapkan jiwa memutuskan membeli seri lain yang cocok dengan keinginan saya. Saya sempat bertanya dengan salah seorang teman yang lumayan paham tentang KA. Beliau merekomen seri yang saya pilih ini. Yaaaa meskipun jiwa raga hampir terhempas terantuk dengan harganya. Untung ga sampai jual organ. Hahaha!

Alih alih ingin membeli KA malah jadi drama. Orderan saya ditolak di website A karena melakukan pembayaran dengan kartu debit. Awalnya saya berpikir apa mungkin mereka mengira kalau saya adalah scammer? karena traksaksi yang saya lakukan di website A adalah perdana. Dan jumlahnya relatif besar (setidaknya bagi saya jumlah itu lumayan besarlah mak hanya untuk sebuah mesin mixer roti).

Kemudian saya diminta agar mengganti menggunakan kartu kredit. Tapi yang ada saya malah parno duluan. Diminta macem macem malah bikin saya bingung. Berhubung saya tidak mau menggunakan kartu kredit yang saya punya, akhirnya mereka meminta agar saya ngefax kartu debit dan alamat rumah. Saya makin tidak mau dong. Saya lupa kejadian pastinya, akun saya akhirnya diblokir dan tidak bisa bertransaksi lagi.

IMG_7428.jpeg
Review : Material stainless pada egg wishk, hook dan beater.
IMG_7427.jpeg
Review: Dough Hook mixer terbuat dari stainless dan lumayan berat

Akhirnya saya datang ke bank dan menjelaskan perihal ditolaknya kartu debit saya dan permintaan pihak penjual agar saya mengirim copy kartu dan alamat rumah. Oleh pihak bank malah tidak dianjurkan membagi copy data apapun terkait kartu yang mereka keluarkan apalagi ke online shop.

Pihak bank kemudian mengecek perihal ditolaknya transaksi kartu debet saya. Dan ternyata setelah dicek ulalalalalaaaaaaaaaaa……….nomor handphone saya belum terdata di bank!

Kemungkinan besar inilah penyebab transaksi saya ditolak karena tanpa kode transaki melalui sms, transaksi saya tidak bisa dilanjutkan. Kasarnya harus melalui otorisasi bank. Dan ini pula yang membuat pihak website A memblokir akun saya. Dikhawatirkan jika kartu saya berada di tangan orang yang salah.

Berhubung website A tergolong onlineshop raksasa yang sudah menyebar dimana mana, sebenarnya saya setuju dengan kehati-hatian mereka agar kartu saya aman dari tangan tangan yang tidak bertanggung jawab. Tapi saya juga ga bisa memastikan apakah yang meminta copian kartu debet saya itu orang yang berkompeten. Apalagi bank juga melarang. Serba salah kan. Huh..belanja aja ribet. Haha.

Trus bagaimana solusinya? Cari akal dong shayyyy!

Berhubung uda jatuh cinta dengan si KA merah ini, akhirnya saya meminta tolong teman agar mengorder barang yang saya mau melalui akunnya. Uangnya saya transfer lebih dulu tentunya ke beliau.

Jujur awalnya suami saya agak kaget kok saya berani transfer uang ke seseorang yang sama sekali belum pernah ketemu langsung dengan saya. Tapi saya meyakinkan suami kalau teman saya bisa dipercaya. Seratus persen saya percaya. Meski belum pernah ketemu dan kenal hanya melalui salah satu group di whatsapp, tapi naluri saya sangat percaya dengan beliau. Saya tidak perlu jelasin panjang lebar. Dan ternyata saya benar, melalui bantuannyalah akhirnya si mesin merah sudah bertengger manis di dapur saya. Makasih ya mak! Kalaupun pak suami sedikit cemas di awal awal harap maklum.

Point dari cerita di atas adalah betapa saya merasa belanja online saat itu sangat ribet. Kasarnya ada duit tapi kok susah banget dapatin barang. Kepala saya malah stress mikiri kenapa harus kartu kredit yang mereka minta. Sebenarnya saya bisa saja membayar pakai kartu kredit, tapi karena waktu itu saya merasa sudah cemas duluan karena tidak terbiasa belanja online jadinya banyak pertanyaan aneh muncul di kepala. Langsung auto mindset. Ini web yang saya masuki bener ga sih? jangan jangan kriminal. Uda parno duluan. Padahal kalau dipikir pikir penggunaan kartu debet memang justru lebih high risk kan. Kalau bukan karena butuh tidak bakal saya order deh. Seandainya ada dijual di kota tempat saya tinggal bakal saya beli di toko aja.

IMG_7441.jpeg
Review : Food Processor masih dari KA yang saya pesan melalui salah satu onlineshop di Swedia. Ini tidak pakai drama tapi lama banget nyampe. Sangat oke untuk menghaluskan daging. Terutama bikin bakso. Ini penting mak! Hahaha

Begitulah, semua barang yang saya beli secara online dipastikan karena tidak bisa saya temukan di toko konvensional di kota terdekat tempat saya tinggal. Jangan jangan ke depannya semakin berkurang toko toko di kota saya. Apalagi salah satu store besarnya sudah tutup. Mau tidak mau harus ke ibukota propinsi.

IMG_7437.jpeg
Review : Body dan warnanya kece. Saya makin suka karena ada tombol pulsenya. Jadi proses menghaluskan daging lebih rata. Terus mampu menampung hingga 3,1 liter dan terdiri dari dua wadah berukuran besar dan sedang. 
IMG_7434 (1).jpeg
Review : Printilan FP KA ini disimpan dalam satu kotak yang menurut saya kualitasnya tidak asal jadi. Rapi, kuat dan designnya bagus. Buka tutupnya tidak susah.
IMG_7432.jpeg
Review : Printilannya juga kuat dan gede. Pisaunya bisa untuk takaran besar dan ada juga untuk takaran medium. Ada pisau untuk adonan roti. Jadi bisa bikin adonan roti juga untuk takaran standart. Tapi saya hanya fokus untuk menghaluskan daging saja. Pemotong sayuran juga ada dua dan lumayan berat. Pokoknya terlihat kokoh semua bahannya. 

IMG_7433.jpegDemikian juga dengan perlengkapan make up (ini akan saya tulis lebih lengkap di tulisan berikutnya). Meski bukan manusia yang menggilai dunia permekapan, tapi saya juga seorang wanita yang sesekali pengen terlihat fresh dan kece. Saya ga begitu paham brand make up yang terupdate.

IMG_7500.jpg
Review menyusul
IMG_7479.jpeg
Sttt bocorin dikit….ini warrrbiasa. Sukaaaa meski baru pakai sebagian.
img_7468
Warna palettenya bagus bagus

Kalaupun ada brand ini itu yang lagi viral, belum tentu saya interest. Cuma belakangan ini entah hantu mana yang jitak kepala saya sehingga saya menjadi korban keganasan para beauty vlogger. Alhasil saya terbawa arus hedonisme. Dan lagi lagi tidak bisa saya beli di toko. Kaga ada di kota saya. Harus ke Stockholm. Ya sudahlah akhirnya belanja onlen.

Trus ke depannya apakah saya akan tetap belanja di online shop? jika barang yang saya butuhkan tidak ada dijual di tempat saya tentu saja iya. Apalagi yang namanya peralatan baking, sepertinya mau tak mau saya harus memilih online shop. Lebih lengkap ya. Happy shopping online!

Siapa dari kalian yang menjadi pelanggan setia online shop? Atau pernah merasa ribet ga sih belanja onlen itu? atau malah fine fine aja? share di komen ya 🙂

Setelah Empat Tahun Lebih, Akhirnya Mudik ke Tanah Air

Setelah hampir tiga bulan tak menulis di blog……….ooooo my blog! Aku kangen!

Jadi ceritanya, saya belum lama tiba di Swedia. Tepatnya sekitar minggu lalulah. Setelah mudik ke tanah air hampir dua setengah bulan lamanya. Mudik ke kampung halaman. Dua bulan lebih rasanya tak cukup melepas rindu. Keluarga, teman, kerabat, tempat wisata, kuliner hingga keseharian yang terlihat mata. Semuanya masih jelas tersimpan dalam memori. Kemana pun kaki melangkah, kampung halaman ibarat orang tua. Selalu akan diingat.

IMG_2081

Sejak saya pindah dan menetap di Swedia di tahun 2014 silam, saya sama sekali belum pernah mudik ke tanah air. Ada alasan yang paling kuat yang membuat saya selalu mengulur waktu untuk tidak pulang. Penyakit aerophobia yang semakin meraja membuat saya malas pulang.

31033030958_2ed1e79d65_o
Malini Bali. Baru dibuka di awal tahun 2018. Rekomen

Sampai akhirnya saya mendapat kabar kalau saya harus pulang dikarenakan unit apartemen yang pernah saya beli semasa kerja di Jakarta sudah waktunya signing Akta Jual Beli (AJB). Sebelum saya berangkat ke Swedia, sebenarnya saya sudah membuat surat kuasa secara notaril agar penandatangan AJB bisa diwakili oleh saudara saya. Dikarenakan satu dan hal lainnya, saya berubah pikiran dan memutuskan untuk hadir sendiri dan pulang ke tanah air.

43665671320_299a0b7847_o

Saya berangkat sendirian tanggal 2 September 2018 dengan menggunakan penerbangan Garuda Indonesia. Suami saya menyusul datang di bulan Oktober dikarenakan dia harus bekerja. Sekilas tentang penerbangan saya, jauh jauh hari saya sudah sounding ke suami jika saya ingin terbang bersama penerbangan flat merah ini. Mengapa? karena saya punya alasan sendiri.

31621268908_784a4ffa39_o

45494234131_8c10d3748f_o

Dikarenakan phobia terbang, entah mengapa semacam ada perasaan lebih nyaman naik Garuda dibanding maskapai penerbangan lain. Maskapai penerbangan seperti KLM, Emirates dan Finair pun tak berhasil mencuri hati saya. Ini sebenarnya urusan sugesti saja sih. Saya sangat sadar malah. Tapi buat saya pribadi, selama saya bisa memilih penerbangan mana yang mampu memberi sugesti nyaman kenapa tidak? Wuihhhh, ini penerbangan jauh loh. Untuk level saya yang takut terbang, waktu belasan jam itu bukan main main. Sangat menyiksa dan melelahkan batin.

31621269278_67f6faf3f5_o

45410728882_1aeea2cc7b_o

Predikat World Best Cabin Crew yang disandang Garuda Indonesia selama 5 tahun berturut adalah alasan utama saya memilih penerbangan ini. Bersama Garuda ada semacam sugesti kalau saya punya teman baik selama penerbangan karena bisa bertemu cabin crew yang notabene orang Indonesia. Bisa berbahasa Indonesia dengan mereka. Berasa ada saudara atau teman senegara selama penerbangan. Bisa minta tolong kalau saya memerlukan sesuatu tanpa ada perasaan takut dicuekin (pengalaman dengan maskapai penerbangan dari negara sebelah). 

44923567474_46d7229181_o

Dari Arlanda Stockholm, saya naik KLM yang memang menjalin kerja sama dengan maskapai Garuda Indonesia. Saya harus transit ke bandara Schipol di Amsterdam. Begitu tiba di gate, oaaaalah kok malah cengeng. Masa membaca tulisan Garuda Indonesia di tubuh pesawat aja rasanya pengen nangis. Tubuh pesawat dengan embel embel “Indonesia” itu seolah mewakili tanah yang akan saya datangi.

31609052258_d93d93d486_o

30554185707_a28ecb2610_o

Seolah bilang “hai ajheris, welcome to Indonesia ya”. Berasa tanah air uda di depan mata. Uda ga perlu menempuh lautan benua lagi. Berasa keluarga uda menyambut haru saya. Berasa rumah uda di depan mata. Ya ampun, teryata saya beneran uda kangen tanah air. Dan betapa bangganyalah saya, ketika satu persatu para penumpang yang 90 persen adalah orang asing, silih berganti motoin badan pesawat dan selfie dengan latar tulisan Garuda Indonesia itu. Huuu huuu huuu makin terharu!

44757648084_76981a0fc1_o

31776104148_ca0760ac48_o

Sesampainya di dalam pesawat, saya langsung disambut ramah para pramugari dan alunan musik batak. Duh, makin baper deh. Meski selama penerbangan kadang kadang rasa phobia mulai melanda dikarenakan turbelensi, tapi setidaknya gue merasa aman karena ada orang Indonesia di dalam pesawat. Hahahaha. Kocak ga sih. Atau tepatnya aneh? Tapi sudahlah. Susah untuk dijelasin mak!

44029838065_799f84ed3a_o
Pandawa Beach yang kece

Tiba di bandara Soekarno Hatta, saya dijemput kakak, adek dan ponakan. Rasanya tak percaya melihat wajah mereka secara langsung karena selama ini cuma melalui video call. Cipika cipiki sambil menahan tangis gembira. Welcome to Indonesia! Tanah air cuyyy! Yuhuiiiii.

Cuma sayangnya, baru empat tahun tinggal di Swedia sudah membuat tubuh saya susah berkompromi dengan suhu panas di Jakarta. Puuuanassss mak. Bener bener kepanasan. Sudah pakai Ac masih juga kepanasan. Saya butuh satu bulan baru benar benar bisa beradaptasi dengan suhu. Tak ayal saya sering mandi pukul 1/2 satu malam. Kaga masuk angin!

44769044854_2cb4ec4620_o

Belum lagi urusan perut, hari kedua langsung mencret mencret. Hahaha. Tapi emang begitulah. Pokoknya perut saya lumayan gampang mules. Paling setelah memasuki minggu kedua ketiga, makan minum apa saja sudah mulai kebal.

Selama di tanah air, saya suka kaget dengan klakson mobil yang nyaris tak pernah lagi saya dengar selama tinggal di Swedia. Melihat kerennya pengemudi sepeda motor yang lihai menyelip sana sini. Suami saya suka ternganga kalau melihat yang beginian. Hahaha.

30922415247_de4e5b7d9d_o
Permandian air panas di Sipaholon. Kece dan instagramable sekali. Anggap saja di Iceland/Islandia. Hahaha.

Terus terang tanpa bermaksud melebih lebihkan, saya suka parnoan ketika berada di keramaian. Tapi bukan maunya saya. Perasaan itu datang dengan sendirinya. Meski baru empat tahun tinggal di Swedia, tapi keadaan tenang di desa tempat saya tinggal membuat saya merasa sangat berhati hati dengan kriminalisasi. Ga perlu jauh jauh deh, kartu debet saya belum apa apa ada yang berusaha ngebobol kok. Saya baru tau ketika kartu debet saya diblokir oleh salah satu bank di Swedia karena terlihat ada indikasi penggunaan pin yang salah sampai tiga kali berturut. Untung dana gue terselamatkan. Gila kan.

44252692474_0b4c78cbbf_o
Desa Penglipuran Bali

Selama di tanah air, saya lebih banyak memilih quality time dengan keluarga. Tidak bisa saya penuhi semua ajakan teman untuk bertemu. Paling memilih teman teman yang saya anggap sangat dekat. Buat saya, keluarga adalah yang paling utama. Bahkan untuk menggunakan kamera sekalipun saya batasi. Ya meski sesekali tetap jepret jepret juga. Dikondisikan aja waktunya. Tapi untuk ukuran saya yang suka photograpy, kamera lebih banyak tergantung. Banyakan pakai handphone doang.

31990383828_922eaa69af_o

45872591771_4480fbf227_o
Lake Toba. Saya menyebutnya sebagai Norwegianya Sumatera Utara

Liburan kemaren membuka mata hati saya betapa di umur saya yang sekarang, arti keluarga sangatlah penting. Ada rasa mengharu biru ketika saya harus meninggalkan mereka untuk kembali pulang ke Swedia. Melihat wajah kakak abang saya yang sudah mulai menua, bagaimana mereka melayani saya dengan baik, rasanya ga pengen pulang. Tapi ya memang harus pulang.

Karena rumah kita sendiri adalah tempat dimana hati kita berada. Sekalipun rumah saya berada di wilayah antah brantah mana, ada masa dimana saya kangen dengan rumah. Ketika saya di tanah air, ada perasaan rindu akan kamar tidur, dapur hingga toilet. Ada perasaan rindu akan privacy dimana saya bisa memutuskan sendiri apa yang harus saya kerjakan tanpa ada orang ramai. Ya perasaan gitu gitulah.

44044891900_ce464cd986_o

45136684234_039200dda0_o
Tanah Batak dari Hutaginjang. Danau Toba terlihat secara keseluruhan dari sini

Sehingga tak ayal, sewaktu di Jakarta (ketika suami belum datang ke Indonesia), sesekali saya memilih me time di hotel. Atau setelah suami datang, kami memilih quality time berdua beberapa hari di hotel. Keluarga gue sangat mengerti.

30522669477_58e7cd5b20_o

30522746067_1690587f31_o

Dua bulan setengah rasanya tak cukup untuk hunting semua tempat wisata dan kuliner. Tapi kami cukup tau diri dengan memilih liburan santai. Sesuaikan kemampuan energi badanlah. Bali dan Sumatra Utara adalah pilihan kami. Sekalian pulang ke tanah leluhur keluarga besar dan jiarah ke makam kedua orang tua. Selebihnya nyantai di rumah, makan bersama di luar. Meski selama di tanah air, tak sedikit kuliner yang lumayan mengecewakan. Entah mengapa kok rasanya tak seenak dulu. Atau lidah saya yang sudah berubah? Entahlah.

44948458785_881e79d1b2_o
Danau Toba dari desa Tara Bunga

Apa yang paling saya suka selama liburan di tanah air? Tentunya menyantap buah manggis sampai puas. Menyantap mangga sampai puas. Makan nenas sampai puas. Apalagi? makan salak! Pokoknya buah buah seksi yang kalau di Swedia harus mandi air mata dulu bayarnya dan belum tentu enak.

Trus….trus apalagi? massage!  Dung dung sambil tabur gendang. Muraaaaaah!

Ga keitung deh berapa kali mijet selama dua bulan lebih di tanah air. Norak skala internasional pokoknya.

Uda itu aja? ya kagalah masih ada. Hotelnya! mostly bikin terpana. Paling ga dengan harga yang relatif terjangkau, fasilitasnya relatif bagus dan bersih. Sehingga tak ayal di awal awal kedatangan, saya lumayan suka menginap di hotel dikarenakan kepanasan. Begitupun sewaktu suami baru tiba di tanah air. Nanti akan saya tulis terpisah hotel apa saja yang saya rekomen selama menginap di tanah air.

44565717954_ac761c4904_o
All Seasons Hotel di daerah Thamrin Jakarta. Sekitar 1 jutaan rupiah sudah including breakfast. Lokasi di sekitar Thamrin pula. City view dari kamar juga bagus. Hotel ini juga punya skyloft restaurant di bagian rooftop. City view dari rooftopnya kece terutama di malam hari. ******************************************************************Sedangkan gambar hotel di bawah ini cuma 400 ribu rupiah. Lokasi  dekat bandara Soeta pula. Gile deh pokoknya. 
44548684135_2c188389fb_o (1)
Whiz Prime Hotel ini permalam sekitar 700 ribu rupiah. Lokasi di seberang Mall of Indonesia. Kamarnya nyaman banget dan bagus. Kamar mandi luamyan besar. Gabung dengan gedung apa itu gue lupa. Restoran di bawahnya kozy dan nyaman buat santai sambil makan. Strategis bangetlah pokoknya. 

Cerita Random

Meski tak merayakan lebaran, pastinya gue sering ikutan heboh di dapur masak lontong dan rendang. Komplit dengan telor balado, tauco pedas, lodeh nangka, bihun goreng. Lontong medan kesukaan pun tersaji. Seharian ini, sudah dua piring gue makan yang berakibat perut gue kepanasan akibat kepedasan. Hahaha. image_6483441 (2)

Sejujurnya gue kangen nulis nih. Tapi gue lebih fokus ke sekolah dulu dan lebih menikmati musim panas yang tak lama ini. Oh iya, blog gue belakangan ini sering dibaca oleh para reader dari Canada dan USA. Setiap hari pasti ada. Dan persentasenya lumayan tinggi dibanding negara lain.  Padahal dulu ga begitu. Gue senang aja sih.

IMG-0882

IMG-0883

Cuma gue agak worry, kalau yang baca ini justru scammer. Karena belakangan ini, bersamaan juga gue sering dapat telepon dari Kanada, Maroko, Afrika Selatan atau United Kingdom. Gue ga pernah mau jawab sih. Malas aja. Tapi semoga saja, bukan scammer ya yang baca tulisan gue. Kalau ternyata bukan, ya gue senang aja ada orang yang rajin dan tertarik baca blog ini. Tetaplah menjadi pembaca setia blog gue ya. Hihihi.

image_6483441 (5)

Baidewai, selamat merayakan Idul Fitri buat yang merayakan. Maaf lahir batin.

Hidup Untuk Diingat

Gue tau tentang berita kematiannya justru di hari Sabtu tanggal 21 April kemaren. Kami melewati kawasan central Sergels Torg di Stockholm. Buanyaaak banget orang. Ternyata hari itu sedang dilangsungkan sebuah acara tribute untuk mengenang beliau. Duh, gue sedih tau. Meski bukan penggemar berat, tapi lagu dan musiknya lumayan familiar di telinga gue. Jaman gue ngantor di Jakarta, lagu Levels lumayan sering dipasang teman gue ketika kami kerja over time hingga malam. Musik musiknya lumayan menghibur. Sejenak mampu membuat gue lupa kalau sudah menapak uzur.

Beberapa hari ini gue sering mantengin youtube. Yang tadinya hanya sebatas mendengar dan menikmati, jadi semakin pengen tau lebih jauh perjalanan karirnya. Ga tau kenapa, gue melowww aja. MASIH MUDA BANGET! Meninggal ketika kesuksesan masih terbuka luas di depan mata.

Gue termasuk orang yang mudah cengeng, kalau mendengar seseorang meninggal di usia muda. Bayangkan sampai gue berniat menulis di blog ini. Berasa gue uda kenal baik banget dengan beliau. Semakin gue teliti lagi lirik lirik lagunya, semakin sedih. Seolah mewakili perasaan dia sendiri. Huaaaaaa pengen nangis. Kenapa sih gue?

“Feeling my way through the darkness. Guided by a beating heart. I can’t tell where the journey will end but I know where to start. They tell me I’m too young to understand. They say I’m caught up in a dream. Well life will pass me by if I don’t open up my eyes. Well that’s fine by me. So wake me up when it’s all over. When I’m wiser and I’m older. All this time I was finding myself, and I didn’t know I was lost. I tried carrying the weight of the world. But I only have two hands. Hope I get the chance to travel the world. But I don’t have any plans. Wish that I could stay forever this young. Not afraid to close my eyes.

Itu sebagian lirik dari “Wake Me Up” yang menyentuh perasaan. Apalagi yang sengaja gue bold, beneran pengen bikin nangis.
Menjadi terkenal dan sukses merupakan impian bagi sebagian besar orang. Tapi mungkin setelah dijalani tidaklah mudah. Apalagi di usia beliau yang masih muda dan menurutnya tak pernah dia sangka akan sesukses itu. Tekanan pasti ada kan.
Kalau melihat penampilannya yang semakin kurus tapi tetap konser dimana mana, makin bikin hati gue gimana gitu. Bahkan sampai di rumah sakit pun masih tetap bekerja sampai dikomplain dokter. Demi sebuah pencapaian musik. Gue yakin bukanlah uang semata yang menjadi target, tapi kegilaannya terhadap dunia musik yang membuat dia demikian tak mengenal waktu.
Sampai akhirnya dia memutuskan pensiun dari tour musik di tahun 2016 dikarenakan alasan kesehatan, masih ada aja loh yang nanya maksa seolah olah ga ngerti dengan keputusan beliau. Melontarkan pertanyaan “tapi kamu masih akan tour kan?”. Orang orang yang haus keuntungan dan selalu mengambil kesempatan dari kebesaran nama beliau. Gue nonton salah satu wawancara beliau yang menyebut, tak tertutup kemungkinan dia berada diantara orang orang seperti ini.
Banyak sekali lirik lagu yang dia hasilkan seperti mewakili perasaan dia. Ahhh too young to die 😦
“One day you will leave this world behind, so live a life you will remember”
“When I decided when I die, I want to be remembared for the life I live, not the money I make”
“When you have alot of money, then you don’t need it anymore”
Avicii (Tim Bergling)
Rest in Peace
35921616566_7a6bab091c_o.jpg

Gue Introvert atau Schizoid?

Basicly gue bukan seorang yang kurang bergaul. Tapi terlalu bergaul pun tidak juga. Yang gue ingat, sewaktu kecil hingga duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA), gue lumayan punya banyak teman. Terutama dari lingkungan sekolah maupun bimbingan les di luar sekolah.

Dari mulai tingkat Sekolah Dasar (SD) hingga SMA, gue pasti punya genk alias teman teman kompak. Dan sejujurnya jika sudah klik banget di hati,  gue cenderung malas mengembangkan sayap ke sana kemari demi mencari teman baru.

Masih ingat ketika duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP), gue punya beberapa teman dekat. Kemana mana selalu bersama. Pulang sekolah suka main bareng. Nginap di rumah. Sampai dikejar kambing pun pernah bareng bareng. Teman gue pipis di celana sangkin takutnya. Hahaha.

Sangkin dekatnya,  teman sekelas yang lain memberi julukan genk “Madona” ke kami. Entah apa maksud mereka memberi julukan itu. Dari segi penampilan dan wajah saja kami sangat berbeda jauh dengan Madona. Yang satu blonde abis sedangkan kami siborong borong abis. Kocak.

Begitupun di tingkat SMA hingga kuliah, gue selalu punya genk sendiri. Dari yang cuma kenal muka tapi jarang bicara, kenal baik, hingga kenal sangat baik.

Khusus di kalangan teman kampus, gue lebih banyak menghabiskan waktu dengan dua orang teman baik. Sedangkan yang lain kadang kadang bicara, jalan bareng, tapi tidak sesering dengan kedua teman gue tersebut. Kami bertiga pernah dijuluki “trio”.

Tapi justru setelah tamat kuliah dan merantau, kesempatan mengenal lebih baik teman teman sekampus yang lain semakin terbuka. Dari yang tidak begitu dekat menjadi lebih dekat. Satu sama lain lumayan sering nongkrong bareng di akhir pekan.

Memasuki dunia kerja di ibukota, padatnya waktu kerja sedikit banyak mempengaruhi lingkup pertemanan gue. Bahkan gue tidak punya banyak waktu untuk bersosial media. Paling di Path. Gue malah ga punya instagram.

35138529154_4668a8fc8d_o.jpg

Bertemu teman semakin hari semakin jarang. Weekend lebih sering gue habiskan di apartemen atau di mall tak jauh dari tempat tinggal. Macetnya Jakarta yang sudah tidak manusiawi itu sedikit banyak membuat semangat bersua teman semakin kendor. Yang satu di Jakarta mana dan gue di Jakarta belahan mana. Lingkungan kantor pun tak sempat membuat gue banyak bergaul dengan yang lain. Paling sekedarnya aja. Teman dekat di kantor paling cuma dua tiga orang.

Dan tidak hanya itu, lelah di pekerjaan, usia yang semakin bertambah, tenaga yang mulai letoi,  membuat gue cukup puas dengan segelintir teman. Segelintir teman yang kira kira easy dan sehati diajak jalan bareng tanpa harus pusing memutuskan ketemu dimana. Teman yang punya selera sama dalam memilih tempat ngemall atau nongkrong. Daerah kelapa gading aja. Dekat ke apartemen gue. Hahaha (egois).

Sadar atau tidak, gue tidak seantusias di kala muda dulu. Ini terjadi bukan karena gue kecewa dengan pertemanan yang ada. Sama sekali tidak. Seingat gue, semua teman yang gue kenal rata rata adalah teman yang baik. Bukan teman yang menusuk dari belakang. Bukan teman yang dengki. Bukan teman bermuka dua dan pengadu domba. Bahkan mereka punya kepedulian satu sama lain. Terutama teman teman kampus gue. Mereka sangat menjalin silahturahmi sepanjang waktu.

Jika gue membaca banyak postingan di media sosial yang mengeluh tentang pertemanan, gue lumayan beruntung tidak berteman dengan orang orang yang salah. Setidaknya itu yang gue rasakan. Sampai sekarang pun hubungan gue dengan teman teman gue tetap baik meskipun tak terlalu sering berinteraksi. Gue tipikal yang lumayan bisa memilah siapa yang bisa gue jadikan teman. Puji Tuhan tidak ada yang terlalu neko neko. Kalau cuma selisih paham kecil itu hal biasa.

Sekira I feel uncomfortable dengan seseorang yang cuma mengambil kesempatan dikala senang, pengadu domba, nyinyir, selalu dipenuhi rasa benci, perlahan akan gue jauhi.

Di rumah pun, gue tipikal pertapa. Sewaktu tinggal di rumah kakak, kebanyakan gue habiskan di dalam kamar. Tahan bulukan di kamar. Nonton tv, tidur, jika keluar karena mau makan aja. Beneran adik yang kurang ajarlah. Hahaha.

Kalau gue mood, ya ngobrol sih dengan mereka. Malah jalan makan bareng ke mall. Tapi kalau lagi ga mood pasti deh banyakan di kamar.

Sampai akhirnya semakin gue menyadari, terkhusus setelah gue tinggal di Swedia, sifat ingin menyendiri gue itu ternyata malah semakin parah. Ga ngerti kenapa. Apa karena suasana tempat tinggal yang sepi mengkondisikan demikian, yang jelas saat ini gue lebih suka menikmati hari hari gue bersama suami. Semakin lama gue merasa kalau suami adalah teman sehati yang tepat. Mungkin karena 24 jam, kebanyakan hanya wajah dia yang gue liat. Hahaha.

Awal tiba di desa gue, gue masih lumayan suka menghadiri acara ini itu. Ketemu warga lain. Kalau mereka bertamu ke rumah, gue malah senang karena berasa ga sepi. Tapi semakin ke sini, setiap ada pertemuan atau acara pesta, gue sudah mulai jenuh. Mulai tidak terlalu menikmati. Semakin lama semakin berubah. Kalau tetangga terlalu sering datang ke rumah, gue malah terganggu. Suami gue sampai heran. Bukan karena gue malas harus meladeni bikin ini itu ya, karena ga harus juga. Gue merasa terganggu aja. Tapi herannya di waktu yang berbeda, gue pengen juga ada yang datang ke rumah. Didatangi tetangga atau siapa ajalah itu. Jadi moodnya bener bener aneh.

Dulu suami pernah bilang kalau dia tidak bisa membayangkan tinggal di rumah yang bangunannya berdempetan dengan tetangga, dia merasa ruang geraknya kurang bebas. Bisa bisa pipis pun kedengaran. Karena ada masanya dia pengen pake kolor aja di rumah, ada masanya dia pengen mesra mesraan dengan gue, dan masih banyak lagi lah.  Mendengar itu gue cuma bisa mikir “kok bisa” sih sampai punya pikiran parah begitu. Dan lama kelamaan ternyata sifat itu menular ke gue.

Jadi ceritanya, ketika tiba di desa gue empat tahun lalu, gue merasa kalau desanya terlalu sepi. Gue menghayal seandainya rumah kosong di depan rumah segera ditempati penghuninya. Kalau dihuni kan berasa lebih ramailah. Tapi kenyataannya cuma ditempati sesekali. Pemiliknya tinggal di daerah lain dan hanya berkunjung di saat weekend atau liburan.

Dan sekarang gue mendengar kabar, kalau si pemilik yang tak lain merupakan teman kecil suami itu berencana akan pindah dan menempati rumah tersebut. Herannya justru jadi dilema buat gue sendiri. Menyikapinya antara senang dan tidak. Di satu sisi gue senang karena rumah itu bakalan terlihat lebih terang oleh cahaya lampu terkhusus di saat winter, tapi di sisi lain gue malah merasa tak nyaman.

IMG_1654 (1)

Semisal gue lagi menyiram bunga, duduk duduk di luar, atau fotoin bunga di halaman, malas banget deh kalau terlihat mereka, apalagi kalau sering diajak bicara. Coba, parah banget kan gue. Padahal tetangga gue itu baik dan pacarnya apalagi, wise banget. Tapi entah mengapa susah banget match ke hati gue. Mereka cuma gue anggap sebagai tetangga dan bukan teman bicara yang klik di hati. Padahal tetangga gue itu teman baik suami sejak kecil. Dan setiap berkunjung ke desa gue, dia dan pacarnya pasti main ke rumah. Ngobrol lama ampe malam. Gue pastikan tidak ada yang salah dengan mereka. Justru gue merasa kalau diri guelah yang salah. Semakin susah klik dengan orang lain.

Waktu empat tahun rasanya cukup membuat gue sangat terbiasa dengan keseharian yang menyendiri dan tidak ada yang menggangu. Karena tetangga yang lain rumahnya jauh jauh. Artinya mereka kebanyakan berkunjung ke rumah ketika suami gue ada di rumah. Selebihnya, gue ya sendiri menikmati dunia gue. Kesendirian gue.

Sampai kini pun gue tak punya teman baik di Swedia. Entah itu dari kalangan warga Indonesia maupun Swedia. Dan gue merasa fine aja. Tidak stress apalagi depresi. Beneran. Setidaknya itu yang gue rasakan. Gue menikmati hidup gue yang sekarang. Gue bahagia.

Apakah gue introvert? atau cenderung Schizoid? Hehehe.

Sepertinya usia dan lingkungan sangat cepat menempa gue untuk tidak lagi terlalu pusing dengan urusan pertemanan. Bukan karena apatis apalagi anti sosial ya. Karena di suatu kesempatan, gue masih mau kok bertemu dengan orang lain. Apalagi kalau traveling, gue ga bisa pergi sendirian.

Jika merasa hidup gue tenang banget dengan keadaan yang sekarang trus mau gimana dong. Emang gue menikmatinya. Jauh dari gosip, jauh dari sirik sirikan. Karena semakin bertambah usia bukan kuantitas lagi yang gue cari. Tapi kualitas berteman. Satu pun selama cocok dan tidak dengki dengkian uda bagus banget buat gue.

Jujur…..di lain kesempatan gue pengen punya satu atau dua teman baik di Swedia yang benar benar bisa dijadikan teman suka duka. Yang klik di hati. Kalau ketemu aja teman kayak gini, yesss hobby nongkrong di cafe itu pasti gue akan ulang lagi.

Yang suka menyindir, bermuka dua, merasa bijaksana sendiri, cepat sakit hati, pengadu domba, cepat marah kalau tak sepemikiran, bisa gue bayangkan lelahnya hati berada diantara orang seperti ini. Daripada pusing mending menjauh perlahan. Hari ini haha hihi di medsos, besoknya uda sindir sindiran. Wueeeek banget.

68503CAF-2EA5-48BF-8F45-5E8CD38E2FFC.jpg
Salam dari si pertapa

Kira kira, pembaca budiman ada yang seperti gue ga sih? Semakin lama lumayan susah membuka diri dengan orang lain? Semakin lama merasa fine aja jika tidak punya banyak teman?