LUSSEKAT (ROTI LUCIA)

Menjelang Hari Lucia atau Lucia Day, toko bakery maupun supermarket di Swedia mulai banyak menjajakan satu jenis roti, yang bisa dibilang tidak setiap saat bisa ditemukan. Roti musiman ini hanya muncul di sekitar bulan November sampai hari Lucia Day tiba di bulan Desember. Roti yang dikenal dengan sebutan Lusekatt (Lucia Cat) atau Lussebulle. Kenapa sampai diberi nama Lussekat (Lucia Cat), gue juga ga ngerti. Apa hubungannya dengan kucing. Mungkin ada cerita dibalik nama tersebut? Entahlah, sampai sekarang gue belum menemukan jawabannya.

FullSizeRender (7).jpg
Lussekat yang dibeli dari toko bakery, permukaan dan bagian dalamnya kering banget. Gue ga gitu suka.

Lussekat memiliki bentuk dan warna yang lumayan unik. Menyerupai hutuf S atau angka 8, dengan warna kuning keemasan. Tidak hanya toko bakery, kalangan keluarga pun lumayan suka membuat sendiri roti ini di rumah.

Karena mengandung bahan rempah yang berasal dari Saffran atau saffron, membuat rasa dan aroma roti ini menjadi khas banget. Saffron merupakan  jenis rempah berwarna merah, yang berasal dari putik bunga Crocus Sativus. Konon saffron di klaim sebagai rempah termahal di dunia menurut versi negara Barat. Bisa jadi bener, karena berat setengah gram bubuk saffron bisa dihargai 20 Sek atau sekitar 30 ribu rupiah. Kebayang kan, jika sekilonya bisa mencapai belasan atau puluhan juta rupiah. Untuk gambar saffron bisa cek di Google ya.

Saffron akan berubah warna menjadi kuning ketika dicampur dengan bahan makanan lain. Hal ini disebabkan karena rempah ini mengandung zat pewarna alami yang disebut Crocin, yang membuat makanan menjadi kuning keemasan. Seperti Roti di bawah ini contohnya, warna kuningnya berasal dari saffron. Konon, aroma dan warna safron yang mahal inilah, yang membuat roti Lucia menjadi terkenal.

FullSizeRender (5).jpg
Lussekat yang gue beli di pasar natal tradisional. Lebih lembut dan permukaannya lebih terlihat berlemak dan tidak terlalu kering. Homemade. Warna kuningnya berasal dari saffron.
img_5763
Bagian dalam roti yang berwarna kuning.

Bagaimana dengan rasanya? kalau pertanyaan ini ditujukan ke gue, pasti gue jawab kurang enak!  Menurut gue, rasa dan aromanya sedikit aneh. Bau obat. Hahahha. Tapi jika ditanya ke sebagian besar warga Swedia (terutama warga lokalnya), Lussekat bisa menjadi salah satu roti yang lezat dan harum. Beda selera.

Roti sobek sepertinya lebih bersahabat di lidah gue. Tapi gue punya cara sendiri untuk bisa menikmati Lussekat. Makannya gue campur ice cream. Dan lumayan cocok. Jadi aroma saffronnya tidak begitu tajam. Seperti makan es krim kampung jaman doloe. Pakai roti. Hahahahha.

Wokehhhh…see you in my next story

FullSizeRender (9).jpg

Salam dari Mora,

Dalarna, Swedia.

“Semua foto di dalam tulisan ini merupakan dokumentasi pribadi ajheris.com. Dilarang menggunakan tanpa seijin yang bersangkutan”

13 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s