Baking Addict?

Sebenarnya gue bukanlah seorang yang Baking Addict. Malah terkadang, untuk memulai ngebaking ini dan itu rasanya uda malas duluan. Mungkin karena ngebaking sedikit lebih beresiko. Ada kemungkinan bantetlah, proofingnya ga bagus, dan harus agak teliti di urusan timbang menimbang (timbang menimbang ini lumayan peer sih buat gue, tapi harus kan).

IMG_2779.jpg

Bedalah dengan cooking, sekalipun cuma main cemplung, jadi jadi ajalah itu. Kalaupun salah, paling urusan rasa aja. Tapi masih cincay di lidah. Kalau ngebaking? Tau gagal aja uda bikin mood jelek kan. Yang otomatis berpengaruh di urusan lidah. Pun masukin ke mulut uda malas duluan.

Tapi ga bisa dipungkiri juga, justru sensasi ngebaking ya di situ. Kadang berhasil kadang gagal. Perjuangan yang ga mulus, membuat adrenalin sedikit deg deg plasss. Apalagi pas on progress di oven, bolak balik ngintip, nungging berapa lama juga ga berasa. Kalau adonan mengembang menul, senyum senyum sendiri. Semisal muncul gejala kurang mengembang sempurna, suka komat kamit entah ngomong ama siapa. Efek terlanda perasaan memble. Hayoooo, ada yang kayak gitu ga? Hahaha.

35865130123_54c3b64bb0_o.jpg

35839494424_b6803fe52a_o.jpg

Belakangan ini gue keranjingan banget ngebaking. Pokoknya semangatnya gila gilaan. No reason sih. Tiba tiba aja mood ngebakingnya okeh. Mungkin karena sering mantengin Youtube. Trus tertarik dengan roti roti ala bule seperti Artisan Bread, Rustic Bread, Baguette, Limpa Bread, yang semuanya memang jenis roti yang digilai suami.

36839547046_261bcf3f9d_o.jpg

Awalnya gue pikir, ngebaking roti jenis begituan rada susah. Ternyata lumayan gampang dan resep resepnya pun bisa dibilang lebih bertoleransi dan anti gagal terhadap pemula.  Gue uda beberapa kali mencoba. Semuanya terbilang berhasil. Paling untuk Baguette, masih versi kawe alias bentuknya aja yang agak mirip. Hihi..

IMG_2688.jpg

36219852733_949f4a7068_o.jpg

Selama ini kalau ngebaking (terutama yang jenis roti rotian ya), paling banyak milih jenis roti seperti roti kelapa, roti sobek, atau roti boy. Gitu gitulah. Tapi semenjak bisa bikin roti ala ala toko bakery Eropa (anggap saja versi kawenya hahaha), semangat ngebaking makin menjadi. Suami pun senang banget kalau bisa makan roti hasil ngebaking sendiri. Tentu lebih fresh kan. Kita juga lebih tau komposisi bahan bahannya. Itupun kalau punya waktu sih buat ngebaking.

36192279504_42854fe976_o.jpg

IMG_2785.jpg

Hari demi hari, gue makin semangat belajar. Rasa ingin tau dan ingin mencoba berbagai resep juga makin besar. Hari ini bikin roti apa, besok jenis roti apa. Uda sebulan lebih gue kaga pernah beli roti lagi di toko bakery langganan.

Rencananya, gue pengen nyoba bikin starter sourdough sendiri. Uda pernah denger sih sistem permentasi pengasaman adonan ini. Tapi sejak diingetin lagi sama seorang teman di Instagram (mba Tari namanya), akhirnya makin semangat bikin roti sourdough.

IMG_2952.jpg
Roti kelapa ini cuma diuleni pakai tangan. Adonannya soft. 

Beberapa roti yang gue bikin hasil teksturnya memang sedikit mirip dengan Sourdough, karena penggunaan raginya sangat sedikit dibanding jumlah tepung. Terus konsistensi adonan juga sangat lengket di awal. Tidak seperti adonan roti yang kalis elastis. Ga pake susu, gula, telur dan butter juga. Murni hanya tepung, garam dan sedikit ragi ditambah air. No mixer and no knead. Gampang kan. Tapi proofingnya over night hingga 18 jam. Ga masalah sih, karena tinggal bikin adonan aja hari ini lalu biarin di suhu ruang. Tinggal tidur dan besoknya baru deh lanjut. Ga perlu mantengin di depan adonan.

36192280944_30b2ac59b3_o.jpg

Cuma teknik ngebakingnya pake panci iron cast atau ducht oven gitu. Pancinya dipanasin dulu di suhu tinggi. Baru deh adonan dimasukin ke dalam panci dan di oven lagi. Teknik ini menghasilkan roti denga permukaan kulit roti yang super kruncy tapi soft di bagian dalam. Begitu keluar dari oven, rotinya ngeluarin suara mirip gemericik api. Para baker bilang, rotinya seperti bernyanyi. Hahaha. Beneran, sensasinya memang bikin jiwa happy. Terapilah.

36192280354_8a4bb3d990_o

36839541016_867945a506_o.jpg
No Knead Artisan Bread. Dibaking di dalam Dutch Oven, trus di masukin oven. Setelah matang, permukaan roti mengeluarkan suara mirip gemericik api. Mereka bernyanyi nyanyi di dalam. Hahaha. 

Gue juga bikin roti tawar atau clasic white bread. Proofingnya sampai empat kali. Tapi jedah waktunya berdekatan, kurang lebih per satu jam. Hasil roti beneran padat, tapi lembut dan sedikit lembab. Kenapa sampai empat kali proofing, menurut gue sih agar proses proofing berikutnya lebih mudah. Karena sepenglihatan gue, proofing ke dua dan selanjutnya jauh lebih cepat mengembang dibanding yang pertama. Sepertinya teknik ini diperuntukkan bagi suhu ruang yang yang lumayan dingin. Jadi kalau di daerah tropis, mungkin proofingnya bisa dilakukan persetengah jam kali yak. Tapi tergantung kondisi suhu ruang sih.

IMG_2683.jpg

IMG_2682.jpg

Gue pengen nyobain adonan overnight ala oriental soft buns. Yang adonan rotinya kalis elastis. Uda gitu dimasukin kulkas pula. Kebayang kan proses proofingnya jauh lebi lama. Tapi hasil roti pasti berserat dan lembut banget. Karena katanya nih, proofing yang lambat cenderung bikin tekstur roti jauh lebih soft dan berserat. Konon sih begitu.

Dari semakin sering ngebaking, akhirnya mau ga mau lumayan tau kalau teknik begini dan begitu hasilnya seperti apa. Ihhh, kok gue jadi fallen ya ama ngebaking ini. Apakah gue akan berangsur menjadi seorang yang Baking Addict? who knowslah mak!

Oh iya, untuk resep sederhana roti roti di tulisan ini, bisa dilihat dan visit instagram @dapursicongok aja ya. Kumpulan hasil ngebaking dan cooking, gue posting di sana semua.

Dan semoga resepnya cocok. Karena gue pun masih tahap belajar. Kita sama sama belajarlah.

 IMG_2783.jpg

IMG_2786

12 Comments

      1. Di Blenheim, gak ada.. Kudu ke kota gede, tapi gak tahu juga nyari dimana.. ada beberapa supermarket sih, tapi aku baru nyari di 2 tempat.. besok nyoba ke tempat lain lagi deh..

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s