Kesampaian Makan Tape

Sejak tinggal di Swedia, dipastikan tape menjadi makanan langka buat gue. Sementara keinginan menyantap makanan dan minuman berbahan tape dari waktu ke waktu makin menjadi jadi. Dan gue pun tipikal mahluk yang kalau pengen sesuatu (maksudnya makanan/minuman), selama bisa gue jabani ya gue jabani. Selagi bisa gue bikin ya gue bikinlah. Cuma persoalannya, ngebuat tape kan diperlukan ragi khusus. Khusus tape maksudnya. Nah, ragi tape ini ga ada dijual di Dalarna. Jadi sempat hopeless.

IMG_7356.jpg

IMG_7243.jpg
Tape buatan sendiri

Sementara yang namanya bolu tape, apem tape, es campur medan, uda muter muter di kepala. Sampai akhirnya, gue nemu situs penjual bahan makanan asia yang ternyata menjual tape ragi. Senang bangetlah pokoknya. Langsung gue order. Demi tape, gue ga pake mikir lama buat belanja online. Hahaha.

IMG_7354.jpg
Uhhhh, apem tape yuhuiii

Singkat cerita, semua angan pun menjadi nyata. Bolu tape, apem tape, berhasil gue eksekusi beberapa bulan yang lalu. Tepatnya di bulan Mei kalau ga salah. Dan puncaknya adalah, beberapa hari yang lalu gue berhasil menyantap es campur medan kesukaan. Uhuiiii mantap!

IMG_7355.jpg
Bolu tape

Yang pertama, tentunya gue harus bikin tape dong ya. Perjuangan banget kan. Tapi ternyata ngebikin tape itu ga susah. Gampang banget.

Gue cuma butuh singkong. Kebetulan di Dalarna cuma ada singkong beku. Lalu gue kikis kulit arinya. Setelah itu gue potong potong, cuci dan gue kukus sampai matang. Biasanya gue ngukus pas malam hari. Gue biarkan dingin di suhu ruang hingga besok paginya. Ragi tape gue halusin, dan tambahkan gula secukupnya.

Udah deh, masing masing potongan singkong gue olesi satu persatu ke ragi. Trus gue susun di panci ukuran agak gede, yang sudah dialasi kertas baking. Trus gue timpa lagi dengan kertas baking di atasnya. Baru panci ditutup. Biarin 2 malam. Jadiii deh. Tapenya lembut. Hahaha.

Meskipun dari segi rasa, tetaplah lebih enak tape di Indonesia. Mungkin karena di sini singkongnya uda di frozen ya. Tapi at least tidak mengecewakan. Bau raginya itu loh, menyembuhkan rasa rindu.

IMG_7247.jpg
Es campur hari pertama

Intinya sih, sehabis ngukus jangan didinginkan di kulkas, bikin di suhu ruang aja. Biar ragi kerjanya cepat. Terus kulit arinya jangan lupa dikikis biar ragi gampang nempel. Katanya sih gitu ya.

IMG_7251.jpg
Es campur hari berikutnya. Hahahha

Kalau tape sudah ada, es campur medan pun tinggal gampang eksekusinya. Asal santan dan gula merahnya jangan abal abal alias encer. Selain daun pandan, kasih sedikit vanila dan garam ketika memasak santan. Di api kecil.

Es campur medan itu campuran wajibnya sih harus ada tape, cendol, lengkong hitam dan biji sagu warna pink berbentuk panjang. Tapi sekarang sudah lebih banyak variannya. Di kasih agar agar (agar agarnya harus padat keras bukan lembek), kacang hijau, ketan hitam, nangka. Tinggal dicampur aja semua dikit dikit di gelas. Kasih serutan es, santan dan gula. Nyossss!

Tapi kalau gue sih, lebih suka tidak dikasih nangka. Menurut gue, menghilangkan keklasikan citra rasa es campurnya. Tapi lagi lagi ini masalah selera aja sih. So…es campur kakakkkkk!