Pengalaman Pertama Memasuki Sinagoga Yahudi

Josefov (Jewish Quarter) adalah tempat yang terbilang menarik untuk dikunjungi jika berlibur ke kota Praha, republik Ceko. Berkunjung ke Josefov ibarat mengunjungi dua negara, Israel dan Czech Republik. Kalimat sederhananya, Josefov adalah perkampungan kaum yahudi yang sudah ada di kota Praha sejak abad ke 13.

Terletak diantara kawasan old town square dan sungai Vltava, Josefov meliputi beberapa tempat yang hingga saat ini justru menjadi objek wisata menarik di kota Praha yang lumayan ramai didatangi turis. Sebut saja seperti Maisel Synagogue, Pinkas Synagogue, Old Jewish Cemetry, Klausen Synagogue, Ceremonial Hall, Spanish Synagogue hingga old-New Synagoge. Iya, di Josefov terdapat beberapa sinagoga (synagogue), bangunan yang menjadi pusat keagamaan bagi umat yahudi (seperti rumah ibadahlah).

2507781F-7357-4159-9948-0FD2472BE5B4.jpg

Jika ingin melihat semua objek wisata di atas, boleh membeli tiket dalam satu paket. Satu tiket bisa digunakan untuk semua tempat dan sudah termasuk ke R. Guttmann Gallery.

Tapi jika tak berniat melihat semuanya, bisa membeli tiket sesuai tempat yang ingin dimasuki. Kami (gue dan suami) membeli tiket terusan di samping bangunan old-New Synagogue. Kemungkinan semua tiket bisa dibeli di masing masing pintu masuk objek wisata. Tapi gue kurang tau pasti juga.

Tempat pertama yang kami masuki adalah Old-New Synagogue. Selesai dibangun pada tahun 1270, Old-New Synagogue merupakan bangunan bergaya gothic pertama di Praha dan menjadi sinagoga tertua di Eropa yang masih aktif hingga sekarang.

IMG_9854.jpg
Bangunan Old-New Synagogue

Ini adalah pengalaman pertama gue memasuki sinagoga. Begitu masuk, satu buah kippa (topi kecil yang biasa dipakai kaum pria yahudi ketika beribadah) diberikan petugas kepada suami secara cuma cuma. Lucu banget melihat suami memakai kippa. Kurang coock aja di kepala dia.

Ada beberapa hal yang menarik perhatian gue ketika berada di dalam sinagoga. Gue baru tau kalau kaum yahudi beribadah tidak harus menghadap pemimpin ibadah (Rabi). Bangku bangkunya pun tidak disusun searah menghadap altar, tapi saling berlawanan arah. Dan bagian tengah sinagoga diberi pagar besi berukuran tinggi. Pagar mana dibuat untuk memagari satu benda berbentuk kotak besar yang berisi gulungan kain. Gulungan kain mana merupakan Tanakh atau Torah Scroll (Taurat), salah satu kitab dari tiga kitab yang dimiliki umat Yahudi. 

47EBF761-5C41-4857-B55D-BDAB210BA326
Tanakh yang disimpan di dalam kotak kaca

Berhubung penasaran, akhirnya gue bertanya ke tour guide, kenapa bangku bangku di dalam sinagoga tidak menghadap searah ke altar. Ternyata barulah gue tau, “mendengar” sudah cukup bagi jemaat tanpa harus melihat rabi ketika berbicara. Jadi tidak ada keharusan melihat rabi (semoga gue tidak salah menyimpulkan ya). Bisa melihat contoh dua gambar di bawah ini.

IMG_9864
Tulisan dengan bahasa Ibrani. Sekilas mirip tulisan arab ya

Dari Old-New Synagogue, kami berpindah ke Pinkas Synagogue, sinagoga tertua kedua di Praha. Saat ini hak pengelolaan Pinkas Synagogue dipercaya kepada Jewish Museum di Praha. Sehingga tak ayal, ketika memasuki sinagoga ini, gue lumayan terpana melihat dinding sinagoga yang mostly bertuliskan huruf huruf kecil. Jika dilihat sekilas nyaris tak terbaca oleh mata gue (yang sudah minus).

EA75DFCF-814F-44CE-A8F8-FA64C89552D9.jpg
Salah satu dinding yang dipenuhi tulisan nama nama korban Holocaust

Ibarat wallpaper bermotif huruf,  ternyata goresan huruf huruf itu adalah nama nama dari korban Holocaust. Tepatnya korban Holocaust khusus di republik Ceko. Ya Tuhan, untuk wilayah republik Ceko saja korbannya mencapai 78.000 ribu orang. Sambil melihat huruf huruf di dinding, nalar gue masih sulit membayangkan kalau itu semua adalah nama nama manusia. Bayangkan, nama nama itu ditulis dengan huruf yang sangat kecil. Dengan ukuran sekecil itupun, nyaris memenuhi dinding sinagoga.

Meski hanya goresan nama, tapi mampu bercerita banyak. Huruf nama yang seolah mewakili derita puluhan ribu jiwa yang mati sia sia. Menggiring pilu. Merinding, sedih, dan langsung terbayang entah apa apalah di benak gue. Dari yang gue baca, tak sedikit para korban yang meninggal masih berumur belasan tahun.

ADF1A2A9-8B09-494C-BB7A-641363C87EBD.jpg
Di sini, uraian demi uraian sejarah Holocaust bisa dibaca

Di luar gedung, kami juga melihat beberapa display gambar berikut penjelasan tentang para korban Holocaust. Dan gue membaca sebuah kalimat. Kalimat pendek tapi bermakna dalam. Menyentuh gue banget, “Journeys with No Return”. Ihhh…….sedih ga sih. Ketika kita diiming imingi masa depan dan tempat yang baru, kenyataannya justru menjadi tempat kita meregang nyawa. Merinding.

5AAD39A2-C464-4E23-ADE8-4ED0B2B10FA9.jpg
Journeys with No Return. Pilu.

Selanjutnya kami memasuki Old Jewish Cemetry, sebuah area pemakaman kaum yahudi yang sudah ada sejak abad ke 15 dan menjadi salah satu pemakaman yahudi terluas di eropa. Dari sekian banyak objek wisata di kawasan Josefov, bisa dibilang Old Jewish Cemetry inilah yang paling banyak dikunjungi turis.

IMG_9834 (1).jpg
Pemakaman kaum Yahudi di jaman dulu

Kalau tidak salah menyimpulkan, akibat kekurangan lahan, bangsa yahudi akhirnya menggunakan liang lahat yang sama untuk jenazah yang berbeda. Dan semisal rangka mayat orang terdahulu sudah hancur tak bersisa dan menjadi debu, mereka tidak akan membuang batu nisannya. Konon bangsa yahudi sangat menghormati leluhur mereka, sehingga membongkar batu nisan seperti itu dianggap tabu.

IMG_9840.jpg

IMG_9838.jpg

Untuk mengakali lahan yang terbatas tadi, maka satu liang lahat bisa digunakan untuk mengubur lebih dari satu orang dari generasi yang berbeda. Itulah sebabnya mengapa Old Jewish Cemetry dikenal sebagai pemakaman yang memiliki level. Artinya satu liang lahat bisa memiliki lebih dari satu batu nisan. Nisan pertama atau yang paling tua diposisikan lebih tinggi. Menyusul nisan nisan selanjutnya dengan posisi lebih rendah (semoga gue tidak salah menjelaskan). Old Jewish Cemetry menjadi heritage yang dilindungi di kota Praha.

IMG_9835.jpg

052F9030-257E-4C45-9E92-9C4B5F8EDA22.jpg
Salah satu contoh liang lahat yang memiliki 3 level. Satu liang lahat terdapat 3 batu nisan.

Jika keluar dari area Old Jewish Cemetry, jangan lupa memasuki Ceremonian Hall. Lokasinya masih satu area dengan Old Jewish Cemetry. Dari luar sih terlihat seperti kastil. Bagian dalamnya sudah terlihat tua dan berisi benda benda peninggalan yahudi.

IMG_9868.jpg

IMG_9873
Ceremonian Hall

Sama halnya dengan Ceremonian Hall, ada juga Klausen Synagogue. Bangunan ini pun mostly berisi benda benda yang berhubungan dengan kaum yahudi. Kami juga sempat masuk ke R guttmann Gallery. Berhubung di dalam galeri kurang interest, jadi kami tidak lama di dalam.

IMG_9855.jpg
Klausen Synagogue. Lihat kotak kaca itu, dalamnya terdapat kitab Tanakh dan letaknya selalu di bagian tengah ruangan Sinagoga. 

Nah, yang terakhir ke Spanish Synagogue. Duh……..kalau ini beneran bikin takjub deh. Cakep banget. Sekilas mirip gereja ortodoks. Dindingnya full dengan lukisan art berwarna dominan coklat dan kuning gold. Artistik sekali. Sekilas mirip motif batik juga.

IMG_9830

IMG_9826 (1)

IMG_9820

Kunjungan kami ke Josefov bisa dibilang menambah pengalaman baru tentang kultur budaya umat yahudi yang sebelumnya gue tidak begitu paham. Menariklah untuk dikunjungi. Selalu ada cara untuk lebih mengenal sejarah bangsa lain.

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s